Monday, December 14, 2009

Kisah dari Al-Quran - Ya'juj dan Ma'juj

Ya'juj dan Ma'juj
(Gog dan Magog)


Surah Al-Kahfi Ayat 83 - 99


(83) وَيَسْأَلُونَكَ عَنْ ذِي الْقَرْنَيْنِ قُلْ سَأَتْلُواْ عَلَيْكُمْ مِّنْهُ ذِكْرًا
(84) إِنَّا مَكَّنَّا لَهُ فِي اْلأَرْضِ وَءَاتَيْنَاهُ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ سَبَبًا
(85) فَأَتْبَعَ سَبَبًا
حَتَّى إِذَا بَلَغَ مَغْرِبَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَغْرُبُ فِي عَيْنٍ حَمِئَةٍ وَوَجَدَ
عِنْدَهَا قَوْمًا قُلْنَا يَا ذَا الْقَرْنَيْنِ إِمَّا أَنْ تُعَذِّبَ
(86) وَإِمَّا أَنْ تَتَّخِذَ فِيهِمْ حُسْنًا
(87) قَالَ أَمَّا مَنْ ظَلَمَ فَسَوْفَ نُعَذِّبُهُ ثُمَّ يُرَدُّ إِلَى رَبِّهِ فَيُعَذِّبُهُ عَذَابًا نُّكْرًا
وَأَمَّا مَنْ ءَامَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا فَلَهُ جَزَاءً الْحُسْنَى
(88) وَسَنَقُولُ لَهُ مِنْ أَمْرِنَا يُسْرًا
(89) ثُمَّ أَتْبَعَ سَبَبًا
حَتَّى إِذَا بَلَغَ مَطْلِعَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَطْلُعُ عَلَى قَوْمٍ لَّمْ
(90) نَجْعَلْ لَّهُمْ مِّنْ دُونِهَا سِتْرًا
(91) كَذَلِكَ وَقَدْ أَحَطْنَا بِمَا لَدَيْهِ خُبْرًا
(92) ثُمَّ أَتْبَعَ سَبَبًا
حَتَّى إِذَا بَلَغَ بَيْنَ السَّدَّيْنِ وَجَدَ مِنْ دُونِهِمَا قَوْمًا لَّا يَكَادُونَ
(93) يَفْقَهُونَ قَوْلاً
قَالُوا يَا ذَا الْقَرْنَيْنِ إِنَّ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ مُفْسِدُونَ فِي اْلأَرْضِ فَهَلْ
(94) نَجْعَلُ لَكَ خَرْجًا عَلَى أَنْ تَجْعَلَ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمْ سَدًّا
قَالَ مَا مَكَّنِّي فِيهِ رَبِّي خَيْرٌ فَأَعِينُونِي
(95) بِقُوَّةٍ أَجْعَلْ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُمْ رَدْمًا
ءَاتُونِي زُبَرَ الْحَدِيدِ حَتَّى إِذَا سَاوَى بَيْنَ الصَّدَفَيْنِ
(96) قَالَ انْفُخُواْ حَتَّى إِذَا جَعَلَهُ نَارًا قَالَ ءَاتُونِي أُفْرِغْ عَلَيْهِ قِطْرًا
(97) فَمَا اسْطَاعُواْ أَنْ يَظْهَرُوهُ وَمَا اسْتَطَاعُواْ لَهُ نَقْبًا
قَالَ هَذَا رَحْمَةٌ مِنْ رَبِّي فَإِذَا جَاءَ وَعْدُ رَبِّي جَعَلَهُ دَكَّاءَ
(98) وَكَانَ وَعْدُ رَبِّي حَقًّا
وَتَرَكْنَا بَعْضَهُمْ يَوْمَئِذٍ يَمُوجُ فِي بَعْضٍ وَنُفِخَ فِي الصُّورِ
(99) فَجَمَعْنَاهُمْ جَمْعًا

Maksud Al-Quran Surah Al-Kahfi (83-99):

[83] Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai Zulkarnain. Katakanlah: "Aku akan bacakan kepada kamu (wahyu dari Allah yang menerangkan) sedikit tentang perihalnya":

[84] Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadanya kekuasaan memerintah di bumi, dan Kami beri kepadanya jalan bagi menjayakan tiap-tiap sesuatu yang diperlukannya.

[85] Lalu ia menurut jalan (yang menyampaikan maksudnya).

[86] Sehingga apabila ia sampai ke daerah matahari terbenam, ia mendapatinya terbenam di sebuah matair yang hitam berlumpur, dan ia dapati di sisinya satu kaum (yang kufur ingkar). Kami berfirman (dengan mengilhamkan kepadanya): "Wahai Zulkarnain! Pilihlah sama ada engkau hendak menyeksa mereka atau engkau bertindak secara baik terhadap mereka".

[87] Ia berkata: "Adapun orang yang melakukan kezaliman (kufur derhaka), maka kami akan menyeksanya; kemudian ia akan dikembalikan kepada Tuhannya, lalu diazabkannya dengan azab seksa yang seburuk-buruknya.

[88] Adapun orang yang beriman serta beramal soleh, maka baginya balasan yang sebaik-baiknya; dan kami akan perintahkan kepadanya perintah-perintah kami yang tidak memberati".

[89] Kemudian ia berpatah balik menurut jalan yang lain.

[90] Sehingga apabila ia sampai di daerah matahari terbit, ia mendapatinya terbit kepada suatu kaum yang kami tidak menjadikan bagi mereka sebarang perlindungan daripadanya.

[91] Demikianlah halnya; dan sesungguhnya Kami mengetahui secara meliputi akan segala yang ada padanya.

[92] kemudian ia berpatah balik menurut jalan yang lain.

[93] Sehingga apabila ia sampai di antara dua gunung, ia dapati di sisinya satu kaum yang hampir-hampir mereka tidak dapat memahami perkataan.

[94] Mereka berkata: "wahai Zulkarnain, sesungguhnya kaum Yakjuj dan Makjuj sentiasa melakukan kerosakan di bumi; oleh itu, setujukah kiranya kami menentukan sejumlah bayaran kepadamu (dari hasil pendapatan kami) dengan syarat engkau membina sebuah tembok di antara kami dengan mereka?"

[95] Dia menjawab: "(kekuasaan dan kekayaan) yang Tuhanku jadikan daku menguasainya, lebih baik (dari bayaran kamu); oleh itu bantulah daku dengan tenaga (kamu beramai-ramai) aku akan bina antara kamu dengan mereka sebuah tembok penutup yang kukuh.

[96] Bawalah kepadaku ketul-ketul besi"; sehingga apabila ia terkumpul separas tingginya menutup lapangan antara dua gunung itu, dia pun perintahkan mereka membakarnya dengan berkata: "Tiuplah dengan alat-alat kamu" sehingga apabila ia menjadikannya merah menyala seperti api, berkatalah dia: "Bawalah tembaga cair supaya aku tuangkan atasnya".

[97] Maka mereka tidak dapat memanjat tembok itu, dan mereka juga tidak dapat menebuknya.

[98] (Setelah itu) berkatalah Zulkarnain: "Ini ialah suatu rahmat dari Tuhanku; dalam pada itu, apabila sampai janji Tuhanku, Dia akan menjadikan tembok itu hancur lebur, dan adalah janji Tuhanku itu benar".

[99] Dan Kami biarkan mereka pada hari itu (keluar beramai-ramai) bercampur-baur antara satu dengan yang lain; dan (kemudiannya) akan ditiup sangkakala, lalu Kami himpunkan makhluk-makhluk seluruhnya di Padang Mahsyar.



1) Siapa dia Ya’juj dan Ma’juj

Kebanyakan para pengkaji sejarah silam telah merumuskan bahawa Ya’juj dan Ma’juj (atau Gog dan Magog) adalah sama seperti manusia biasa dan tidak mempunyai ciri-ciri luar biasa samada dari segi susuk badan atau kualiti sifat-sifat manusia yang lain. Mereka adalah dua puak daripada keturunan Yafet (Japheth) anak ke tiga Nabi Nuh yang kononnya terdampar dipergunungan Caucasus selepas surutnya banjir besar. Satu puak daripada keturunan Yafet kemudian berhijrah ke Utara (Eropah) dan sebahagian lagi ke selatan Rusia (Utara Pergunungan Caucasus).

Ibnu Hajar dalam kitabnya Fath-ul-Bari, menyokong pandangan ini. Pandangan bahawa Ya’juj dan Ma’juj berasal dari keturunan anak Nabi Nuh juga disokong oleh Ibnu Kathir yang menulis: “Dan Japheth ialah nenek moyang kepada suku kaum Tartar. Oleh kerana itu, Ya’juj dan Ma’juj adalah cabang daripada kaum Tartar daripada keturunan Mongol dan jauh lebih kuat, buas dan kejam berbanding dengan Tartar.” (Al-Bidaya wal Nihaya).

Sudut pandangan yang disebutkan di atas juga dipersetujui oleh banyak sarjana dan pengkaji sejarah termasuk Ulama Tantawi yang menulis dalam kitab Tafsir-nya, “Jawahir-ul-Quran” manakala Syed Abul-Ala Maududi menulis dalam Tafsirnya, “Tafhimul Al-Quran”:

“Gog dan Magog adalah puak-puak liar Utara Asia Timur, dan telah lama membuat pencerobohan keatas kerajaan-kerajaan dan Empayar yang wujud di Asia dan Eropah dan menjatuhkan mereka. Mereka adalah keturunan Japheth, anak Nuh, dan sejarawan Muslim juga telah menerima hal ini.”

Jadi jelas bahawa Ya’juj dan Ma’juj (atau Gog dan Magog) berasal daripada famili Mongol dan Tartar dan rantai keturunan daripada puak-puak ini bermula dari Asia utara dan menyebar melalui Tibet dan China, dan mengembang ke arah barat hingga ke Turkistan.

Ulama Abdullah Yusuf Ali, seorang sarjana terkemuka dari zaman moden, menulis dalam penterjemahan ke Bahasa Inggeris dan komentar dari Al-Quran tentang Ya’juj dan Ma’juj sebagai berikut:

"Soalan tentang Gog dan Magog dan tembok besi yang dibina untuk menghalang mereka keluar, menarik minat saya. Hampir semua bersetuju bahawa mereka adalah puak-puak liar dari Asia Tengah (Tartar, Mongol, Hun, dll.) yang telah berjaya menceroboh dan mengalahkan kerajaan-kerajaan dan Empayar yang telah lama wujud pada pelbagai peringkat sejarah dunia. Empayar China menderita daripada serbuan mereka dan membina Tembok Besar China untuk menahan puak-puak Manchu dan Mongol. Empayar Parsi telah lama menderita oleh mereka. Serangan besar-besaran mereka keatas Eropah telah menyebabkan penghijrahan dan perpindahan penduduk pada skala besar, dan akhirnya membawa kejatuhan Empayar Rom. Bangsa purba yang dikenali oleh orang-orang Greek dan Roman sebagai Scythians itu kemudian dikaitkan dengan Magog dari puak Khazar yang berasal dari Asia Tengah iaitu Khazaria, satu Empayar yang luas terletak diutara Pergunungan Caucasus.

Empayar Khazaria

[Klik gambar untuk dibesarkan]



2) Tembok Dzul-Qarnayn

Tradisi Islam menganggap Tembok Caucasus (terletak di selatan Genting Daryal, dibahagian tengah Banjaran Gunung Caucasus di selatan Rusia) sebagai Tembok Dzul-Qarnayn kerana ia adalah yang paling berpadanan dengan gambaran yang diberikan oleh Al-Quran tentang lokasi dan sejarah tembok tersebut.

Pergunungan Caucasus

[Klik gambar untuk dibesarkan]

Sarjana-sarjana Islam membuat kesimpulan bahawa tembok yang dibina oleh Dzul Qarnayn adalah dinding besi yang terletak di selatan satu laluan sempit (genting) di pergunungan Caucasus yang dikenali sebagai Daryal Pass atau Genting Darial, iaitu satu-satunya jalan melalui mana Gog dan Magog boleh turun menyerbu bandar-bandar diselatan, kerana Banjaran Caucasus itu adalah merupakan penghalang semula jadi yang amat hebat dan mengkagumkan.

Daryal Pass (Gorge)




Laluan atau Genting Darial bahagian tengah pergunungan adalah lorong sempit yang disebut dalam Al-Quran dimana Dzul-Qarnayn memutuskan sebagai lokasi yang sesuai untuk membina tembok di antara dua lereng gunung yang curam.

Maulana Hifz-ur-Rehman Sevharvi, dalam karya besarnya Qasas-ul-Quran, tiba pada kesimpulan bahawa Tembok Caucasus yang dibina daripada besi dan cairan tembaga adalah tembok yang dibina oleh Dzul-Qarnayn.

Kesimpulan beliau adalah seperti di bawah:

"Telah terbukti bahawa Laluan Daryal dikelilingi oleh tebing-tebing gunung yang curam dan juga fakta sejarah mengesahkannya. Selain itu, rombongan Suruhanjaya Wasiq Billah kekawasan itu telah dengan jelas menggambarkan pemerhatian mereka bahawa tembok itu telah dibina dengan besi dan cairan tembaga. Dengan sebab itu, patut diakui bahawa ia adalah dinding atau Tembok Dzul-Qarnayn sebagaimana disebut dalam Al-Quran kerana dinding ini memenuhi spesifikasi yang yang digambarkan oleh Al-Quran. Untuk alasan yang sama, Abu Hayyan, Ulama Anwar Shah dan Maulana Abul Kalam Azad juga percaya bahawa tembok ini adalah dinding Dzul-Qarnayn."


3) Siapakah Dzul-Qarnayn?

Al-Quran didalam Surah Al-Kahfi menceritakan kisah Dzul-Qarnayn telah membina tembok Ya’juj dan Ma’juj tersebut diatas. Al-Quran telah menceritakan kisah ini sebagai jawapan kepada salah satu daripada tiga tiga soalan yang diajukan oleh Quraisy bagi pehak orang-orang Yahudi di Madinah. Tapi sebenarnya semua kisah-kisah dan riwayat dalam Al-Quran adalah bersifat sebagai Tamsilan bertujuan untuk memberi peringatan kepada umat manusia dan sebagai pengajaran-pengajaran Rohaniah daripadanya.

Adapun mengenai Dzul-Qarnayn, ia adalah nama gelaran kepada seseorang yang Al-Quran tidak secara khusus menyebut nama sebenar atau keperibadiannya. Namun terdapat beberapa gambaran dan pertunjuk tertentu yang boleh membantu dalam mencapai suatu keputusan mengenai siapa yang sebenarnya Dzul-Qarnayn.

Berikut adalah beberapa persoalan yang harus diambil kira:-

1) Gelaran Dzul-Qarnain ("Yang Bertanduk Dua") seharusnya sudah cukup dikenali oleh orang-orang Yahudi, kerana merekalah yang telah menggesa orang-orang kafir Mekah mengajukan soalan ini kepada Muhammad s.a.w. Oleh kerana itu orang harus berpaling kepada kesusasteraan Yahudi dalam rangka untuk mengenalpasti siapakah orangnya atau kerajaan-kerajaan atau Empayar yang dikuasainya (sebagai Maharaja) yang dikenali dengan gelaran "Yang Bertanduk Dua".

2) Dzul-Qarnayn semestinya seorang Pemerintah (Raja) dan Penakluk yang terkenal kehebatannya sehingga berjaya menyebarkan pengaruhnya dari Timur ke Barat dan seterusnya arah ketiga sama ada Utara atau ke Selatan. Al-Quran juga ada menceritakan tentang perjalanan-perjalanan beliau ke barat (daerah matahari terbenam), timur (daerah matahari terbit) dan arah ketiga sama ada ke utara atau ke selatan.

3) Gelaran ini harus sesuai ada pada seorang Penguasa yang mungkin telah membina satu tembok yang kuat disebuah laluan sempit dicelah-celah satu banjaran gunung yang tinggi untuk melindungi kerajaan dan rakyatnya daripada serbuan Ya’juj dan Ma’juj ( atau Gog dan Magog) seperti yang disebut dalam Al-Quran. Dalam rangka siasatan ini, seseorang harus menentukan siapakah orang-orang yang dipanggil Ya’juj dan Ma’juj itu. Kita juga harus mempertimbangkan bila tembok yang bersejarah itu dibina, dan oleh siapa dan mengenalpasti wilayah-wilayah yang berdekatan dengannya.

4) Selain dari mempunyai ciri-ciri tersebut, dia harus juga seorang penyembah Tuhan yang satu dan seorang penguasa yang adil, kerana Al-Quran telah menonjolkan ciri ini lebih dari apa pun yang diceritakan di bahagian lain ayat-ayat berkenaan.

Kajian ahli-ahli sejarah menunjukkan orang yang memenuhi kesemua ciri-ciri tersebut ialah Cyrus II (Kourosh dalam bahasa Parsi) yang menguasai Empayar Achaemenid (550-530BC) yang terdiri daripada Empayar Parsi dan Median yang dianggap sebagai Empayar "Yang Bertanduk Dua". Cyrus II sangat disanjung tinggi oleh orang-orang Yahudi kerana beliau bertanggungjawab menjatuhkan Kerajaan Babylon (539BCE) dibawah pemerintahan Raja Nebuchadnezzar dan membebaskan 40,000 orang Bani Israel daripada tahanan mereka selama 70 tahun. Selepas pembebasan itu, mereka telah dibenarkan pulang ke Baitul Muqaddis dan membina semula rumah ibadat mereka yang telah dirobohkan oleh Raja Nebuchadnezzar.

Semasa masih dalam tahanan, Nabi Daniel yang ada bersama mereka telah bermimpi melihat penyelamat ini sebagai seekor kambing bebiri jantan dengan dua tanduk lalu (satu panjang dan satu pendek). Setelah mimpinya ditafsirkan (kononnya oleh Jibrail) beliau mengumumkan akan datang seorang Raja yang akan membebaskan mereka daripada tahanan Babylon. Kedua tanduk bebiri itu merupakan metaforis menunjukkan Raja kepada dua empayar Median (kecil) dan Parsi (besar) yang bersatu manakala bebiri jantan itu menggambarkan penyelamat itu sendiri menunjukkan dirinya sebagai penakluk yang gagah dan raja dari kerajaan bersatu itu. Raja itu ialah Cyrus II King of Persia.



Raja Cyrus II juga terkenal sebagai seorang pemerintah yang adil hingga diperakui oleh pihak musuh. Beliau adalah seorang penganut agama Tauhid 'Zaratushtra' yang kemudian (hingga sekarang) agama itu telah menyimpang dan disebut dengan nama agama 'Zoroaster'.

Catitan Sejarah: Cyrus II (Kourosh dalam bahasa Parsi) ialah Maharaja Empayar Achaemenid (580-530BC) yang merupakan dua Empayar dalam satu iaitu Parsi dan Median yang telah memberikannya gelaran "Raja Bertanduk Dua". Didalam Al-Quran gelaran ini di-bahasa Arabkan menjadi "Dzul-Qarnayn". Beliaulah Penguasa yang pertama mengeluarkan 'decree' atau pengisytiharan tentang matlamat dan dasar pemerintahannya yang kemudian dianggap sebagai piagam hak-hak bangsa-bangsa. Piagam itu telah ditulis pada silinder tanah liat atau seramik (sekarang tersimpan di British Museum, London) dan dianggap sebagai deklarasi Hak Asasi Manusia yang pertama. Sebuah replika silinder ini juga ada dipamirkan di Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu di New York.

Silinder Piagam Cyrus II


"... I am Cyrus. King of the world. When I entered Babylon... I did not allow anyone to terrorise the land... I kept in view the needs of people and all its sanctuaries to promote their well-being... I put an end to their misfortune. The Great God has delivered all the lands into my hand; the lands that I have made to dwell in a peaceful habitation... "

Piagam itu adalah simbol Multikulturalisme (kepelbagaian budaya manusia), satu ungkapan yang telah dicipta untuk menyatakan kewujudan (coexistence) dan kehidupan bersama dan damai, bangsa-bangsa dari pelbagai latar belakang dan budaya dalam satu negara. Suatu piagam yang merupakan asas kepada masyarakat maju antarabangsa, juga telah menjadi punca kemasyhuran Maharaja Cyrus II of Persia ini sehingga dia diberi gelaran Cyrus the Great. Cyrus I (600 - 580BC) ialah datuk kepada Cyrus II.


[Klik gambar untuk dibesarkan]

Apabila Al-Quran menyebut perihal Dzul-Qarnayn berjalan “sampai ke daerah matahari terbenam, ia mendapatinya terbenam di sebuah matair yang hitam berlumpur” bermaksud Cyrus II telah berjaya menakluki satu demi satu negeri-negeri sebelah barat hingga sampai ke Laut Hitam dan seterusnya sampai ke penghujung daratan (Turki) ditepi Laut Aegan yang bersambung dengan Laut Hitam melalui satu terusan.

Apabila Al-Quran menyebut perihal Dzul-Qarnayn berjalan “sampai di daerah matahari terbit, ia mendapatinya terbit kepada suatu kaum yang kami tidak menjadikan bagi mereka sebarang perlindungan daripadanya” bermaksud beliau telah berjalan hingga sampai ke tepi Laut Caspian dan tidak dapat meneruskan perjalanannya kearah timur. Kaum yang ditemuinya itu adalah kaum Nomad keturunan Turki Purba yang tidak berpakaian sempurna dan hidup berpindah randah.

Selepas itu Dzul-Qarnayn berpatah balik mengikut jalan yang lain sehingga beliau “sampai di antara dua gunung, ia dapati di sisinya satu kaum yang hampir-hampir mereka tidak dapat memahami perkataan” dan kaum itu telah meminta beliau membina satu tembok besar untuk menghalang puak-puak yang ganas dari sebelah utara (Ya’juj dan Ma’juj) daripada turun menggangu mereka. Namun fakta sejarah menunjukkan selepasa pembinaan tembok itu, Empayar Parsi telah meluaskan jajahan takluknya ke selatan dan kemudian ke timur hingga ke daerah yang kini dikenal dengan nama Afghanistan.

Adapun cadangan sesetengah pengkaji sejarah bahawa orang yang dipanggil Dzul-Qarnayn dalam Al-Quran itu merujuk kepada Iskandar Zulkarnain (Alexander the Great) adalah tidak tepat kerana keperabadian beliau sangat jauh berbeza daripada ciri-ciri tersebut diatas dan juga jajahan yang ditakluknya tidak sampai ke utara (Caucasia).

Apakah kesudahannya cerita Ya’juj dan Ma’juj ini?

Seperti yang dikatakan terdahulu semua kisah-kisah dan riwayat dalam Al-Quran adalah bersifat sebagai Tamsilan bertujuan untuk memberi peringatan kepada umat manusia dan sebagai pengajaran-pengajaran Rohaniah daripadanya. Sebenarnya tembok Dzul-Qarnayn itu telah pun dibolosi. Ini berdasarkan hadith Rasullulah s.a.w. yang berbunyi:

Zainab bint Jahsh (r.a.) meriwayatkan: “Suatu hari Rasulullah s.a.w. telah masuk berjumpa saya dalam keadaan gementar lalu berkata, “Laa ilaha illAllah! Malang kepada bangsa Arab disebabkan malapetaka yang akan menimpa mereka. Hari ini tembok Ya’juj dan Ma’juj telah berjaya ditembusi”. Rasulullah s.a.w. kemudian memberikan isyarat bulatan dengan telunjuk dan ibu jarinya.

Zainab bint Jahsh menambah: “Saya bertanya kepada Rasulullah sama ada kita semua akan dibinasakan walaupun ada orang-orang yang beriman dikalangan kita?” Rasulullah menjawab: “Ya, apabila kejahatan meningkat.”
[Bukhari]


Kemudian, kira-kira 300 tahun selepas Hijrah satu rombongan telah dihantar ke Laluan Darial dan mereka mendapati tembok itu telah pun dihancurkan oleh gempa bumi yang melanda kawasan itu, dengan rangka dan ketulan-ketulan besi bersalut tembaga bertaburan disana sini.

Firman Allah dalam Surah Al-Anbiyaa' Ayat 96-97 :

[96] (Demikianlah keadaan mereka) hingga apabila terbuka tembok yang menyekat Yakjuj dan Makjuj, serta mereka meluru turun dari tiap-tiap tempat yang tinggi.

[97] Dan hampirlah datangnya janji hari kiamat yang benar, maka dengan serta-merta pandangan mata orang-orang yang kufur ingkar terbeliak (sambil berkata dengan cemas): "Aduhai celakanya Kami. Sesungguhnya kami telah tinggal dalam keadaan yang melalaikan kami daripada memikirkan perkara ini, bahkan kami telah menjadi orang-orang yang menganiaya diri sendiri".


Oleh itu, sebahagian pentafsir dan juga pemikir Islam telah merumuskan bahawa Ya’juj dan Ma’juj dan kaum-kaum sejenisnya, telah lama terlepas dari kurungan mereka dan telah pun mengganas dan melakukan kerosakan disana-sini terutama sekali di Palestin. Mereka berpendapat sedemikian apabila mendapati kaum Khazar yang menduduki kawasan di utara Pergunungan Caucasus itu telah menganut ugama Yahudi setelah diumumkan oleh Rajanya sebagai ugama rasmi negara Khazaria. Walaubagaimana pun, setelah mengalami kekalahan dalam peperangan terakhir dengan tentera Islam dibawah pimpinan Marwan II pada tahun 737M, Khazaria terus berpecah dan penduduk-penduduknya berpindah secara besar-besaran kebanyakannya ke negara-negara Eropah Utara terutama Germany dan ada juga ke negara-negara sebelah selatan Caucasia.

Nota Sejarah Islam: Selepas kemenangan keatas tentera Khazaria pada 737M, tentera Islam terpaksa berundur dari Caucasia disebabkan perepecahan(sengketa dalaman) yang sedang melanda Kerajaan Islam pada masa itu. Marwan II kemudian telah dipilih sebagai Khalifah Islam ke 14 (744-750M). Beliau merupakan Khalifah terakhir daripada kalangan Bani Ummayad sebelum pemerintahan negara Islam diambil alih Dinasti Abbasid yang diketuai oleh Saidina Abbas (bapa saudara Nabi Muhammad s.a.w.) pada tahun 750M. Pusat Pemerintahan Kerajaan Islam telah dipindahkan dari Damascus, Syria ke Baghdad, Iraq.


Sejarah Keganasan Ya'juj dan Ma'juj
(sedutan dari lamanblog http://dzulqarnaindanyajujmajuj.blogspot.com)

Tujuh Kebangkitan Ya'juj dan Ma'juj Sepanjang Sejarah

Untuk kesekian kalinya DR. Shalah Abdul Fatah Al Khalidi menegaskan bahwa Ya'juj dan Ma'juj adalah mereka yang mendiami wilayah Mongolia. Mereka juga termasuk daerah Turkistan, Russia dan China. Tetapi yang menjadi pertanyaan penting, apakah Ya'juj dan Ma'juj tidak pernah keluar kecuali nanti saat menjelang Kiamat?

Para ilmuwan yang meneliti mengatakan bahwa Ya'juj dan Ma'juj telah bangkit dan keluar berkali-kali. Kebangkitan terakhir adalah ketika menjelang Kiamat, sebagaimana disebutkan juga dalam beberapa hadist Shahih. Para ilmuwan sejarah menyebutkan bahwa mereka terhitung sudah Tujuh kali keluar dari persembunyiannya.

Pertama, zaman prasejarah Mongol, atau sekitar tahun 5000 S.M. Ketika itu mereka sanggup merubah dan menghancurkan peradaban China kuno, lewat serangan mereka dengan melewati gurun Ghabi.

Kedua, awal dimulainya sejarah, atau sekitar tahun 1500 S.M - 1000 S.M, gelombang kedatangan mereka sebagian muncul dari Timur laut. Mereka berniat menempati sebagian wilayah China, Asia Tengah, daerah Mongolia dan Turkistan. Akan tetapi ekspansi mereka ke daerah-daerah itu dengan perdamaian bukan dengan penyerangan. Mereka hidup di sana dengan bekerja sebagai petani.

Ketiga, kemunculan Ya'juj dan Ma'juj kali ini di akhir tahun 1000 S.M. Dimana mereka menguasai wilayah pesisir laut Qazween, laut Hitam, utara Kaukasus, aliran sungai Danube dan Puljaa. Pada kebangkitannya yang ketiga ini, sejarah mencatat mereka telah melewati lorong sempit "Deriyal" di celah pegunungan Kaukasus untuk menyerang peradaban Nenoy, pada akhir tahun 700 S.M. Penyerangan mereka kepada Nenoy memberi pengaruh langsung pada jatuhnya peradaban Asyuria. Hal ini juga dibenarkan oleh Herodotus, bapak sejarah Yunani.

Keempat, di akhir tahun 500 S.M, Ya'juj dan Ma'juj bergerak untuk menguasai daerah-daerah Asia Barat, dengan melalui lorong sempit Deriyal di celah pegunungan Kaukasus. Saat itulah Dzulqarnain atas permintaan penduduk di sana mendirikan benteng menutupi lorong sempit itu. Dengan adanya benteng itu, penyerangan mereka terhalang dan batal menguasai negeri-negeri yang sudah mereka rencanakan. Negeri-negeri itu pun aman sampai beberapa waktu.

Kelima, akhir tahun 300 S.M, waktu itu kabilah Ya'juj dan Ma'juj mengarahkan ekspansinya ke wilayah Timur. Lalu tak lama kemudian mereka menyerang kekaisaran China. Para sejarawah China menyebut kabilah Ya'juj dan Ma'juj ini dengan sebutan "Hyung Hu". Pada zaman itu kekaisaran China dipimpin oleh Kaisar Qin Shi Huang atau nama gelarnya "Shih Huang Ti" yang maknanya "Kaisar pertama". Di era pemerintahannya ia berhasil membangun tembok agung China (The Great Wall). Pembangunan tembok ini dimulai dari tahun 264 SM. dan selesai dalam jangka waktu sepuluh tahun. Tembok inilah yang merupakan benteng dari serangan Ya'juj dan Ma'juj.

Keenam, kebangkitan Ya'juj dan Ma'juj kali ini pada abad keempat Masehi. Ketika mereka melakukan ekspansi ke Eropa, dengan dipimpin oleh panglima perangnya bernama "Attila". Ekspansi dan penyerangan tergolong sukses, mereka menaklukkan kerajaan Romawi lalu menguasai ibukotanya Roma, yang kemudian kota ini mereka hancurkan. Mereka pun menguasai kerajaan Romawi sampai beberapa abad kemudian.

Ketujuh, pada abad ke 12 Masehi atau abad ke 7 Hijriyah dibawah kepemimpinan Jenkis khan, mereka menyerang kerajaan-kerajaan Islam sebelah Barat, kemudian berkuasa dan menghancurkannya. Dan cucu Genghis Khan bernama "Hulago" berhasil memasuki Bagdad yang merupakan ibukota pada zaman Khilafah Abbasiyyah dan menghancurkannya pada tahun 656 Hijriyah.

Genghis Khan dan Hulago Pemimpin Ya'juj dan Ma'juj

Sebagian sejarawan dan ahli tafsir berpendapat bahwa Mongol dan Tartar merekalah Ya'juj dan Ma'juj. Mereka yang disebutkan di atas telah bangkit dan melakukan ekspansi tujuh kali sepanjang sejarahnya. Dan keluarnya Genghis Khan serta Hulago pada kebangkitan ketujuh Ya'juj dan Ma'juj, menurut para ilmuwan merupakan pendapat yang boleh-boleh saja. Bukan pendapat yang mesti ditolak dan bukan pendapat yang aneh.

Karena ekspansi Mongol atau Tartar selalu dalam jumlah yang besar dan menakutkan. Sementara itu bukti-bukti menyatakan bahwa serangan Mongol dan Tartar pada negeri-negeri Islam sangat besar dan merusak. Jejak penghancurannya terdapat bukti-bukti yang kuat.

Jatuhnya Bagdad dan Terbunuhnya Khalifah

Genghis Khan wafat pada tahun 624 Hijriyah. Namun peperangan antara umat Islam melawan bangsa Mongol dan Tartar tetap berlanjut. Sampailah kemudian kepemimpinan Mongol ditangan cucu Genghis Khan, yaitu Hulago. Hulago pun tak kalah bencinya kepada Islam dan berniat terus memeranginya. Ia telah menyiapkan pasukan berjumlah 200 ribu orang untuk menyerang Bagdad.

Mereka menduduki Bagdad dengan mudah pada akhir bulan Muharram tahun 656 Hijriyah. Saat itu pasukan Islam berjumlah kurang dari sepuluh ribu orang. Dengan jumlah sedikit itu menjadikan pasukan Islam mudah dikalahkan. Ditambah lagi pengkhianatan dari para pejabat khalifah, sehingga pasukan Mongol mudah menguasai Bagdad. Di kota Bagdad Hulago menumpahkan kebenciannya pada Islam, ia memerintahkan untuk membunuh seluruh penduduk Bagdad. Tak terkecuali khalifah yang berkuasa saat itu Al Mu'tashim Billah, yang merupakan khalifah terakhir Dinasti Abbasiyyah. Beberapa sejarawan berbeda pendapat tentang jumlah umat Islam yang terbunuh di Bagdad. Sebagian mengatakan 800.000 ribu orang, 1.800.000 ribu orang dan bahkan ada yang mengatakan 2 juta orang terbunuh di Bagdad. Wajar jika yang meninggal dalam jumlah sangat besar, karena pedang-pedang prajurit Hulago tidak berhenti selama 40 hari menebas leher orang-orang Islam, hingga diberitakan saat itu Bagdad banjir darah!

Perang 'Ain Jalut Serta Kalahkannya Ya'juj dan Ma'juj

Pasukan Mongol di bawah pimpinan Hulago merubah arah ekspansinya dari Bagdad menuju Syiria. Dengan didukung kekuatan yang lengkap mereka dengan mudah menaklukkan wilayah Haleb dan membunuh penduduknya.

Di Timur jauh wilayah Mongolia, terjadi perpecahan antara para pejabat dan panglima perang Mongol dalam masalah kekuasaan. Oleh karena itulah Hulago panglima besar Mongol kembali ke negerinya untuk melihat langsung pertikaian itu. Ia menyerahkan tapuk kepemimpinan di wilayah Syiria kepada "Kitbuqa". Pasukan Islam saat itu dipimpin oleh Al Mudzaffar Saifuddin Qutuz dan Dzahir Pepris. Dua pasukan itu bertemu di suatu tempat yang dikenal dengan 'Ain Jalut. Perang itu sendiri pecah pada hari Jum'at, 25 Ramadhan tahun 658 H, dua tahun setelah Hulago membumihanguskan Bagdad. Pada perang di 'Ain Jalut ini pasukan Islam memperoleh kemenangan dan berhasil menghancurkan tentara Mongol. Bahkan pangeran Jamaluddin Aqusyi mampu menerobos kejantung pertahanan musuh dan membunuh panglima perang Mongol Kitbuqa.

Kekalahan di 'Ain Jalut merupakan kekalahan pertama Mongol. Ini merupakan akhir kisah dari kebangkitan ketujuh kaum yang disebut Ya'juj dan Ma'juj itu. Setelah kekalahan ini tentara Mongol kembali ke negerinya, mereka mendirikan kerajaan-kerajaan di wilayah India, Khurasan, Turkistan dan lainnya.

Kebangkitan Terakhir Ya'juj dan Ma'juj

Kebangkitan Ya'juj dan Ma'juj menjelang hari Kiamat merupakan suatu kepastian. Mereka akan bangkit dari sebelah Timur dalam jumlah yang sangat besar, mereka menghabiskan 'sumber-sumber air' di negeri-negeri yang mereka lewati. Bahkan terlalu rakusnya, sehingga sebagian kelompok Yajuj dan Ma'juj yang terakhir tidak mendapatkan air itu. Ini semua tidak akan terjadi kecuali di Akhir Zaman, menjelang hari Kiamat. Wallahu 'alam [Abu Nahidh]


Baca seterusnya mengenai Perang Akhir Zaman di link ini: 
https://www.facebook.com/notes/muhammad-subhan-nabil-campoez/-perang-armageddon-perang-kehancuran-besar-akhir-zaman-manusia-janji-allah-dan-r/10150875374932639

Mungkinkah 'Akhir Zaman' boleh digambarkan begini?


video

No comments: