Friday, August 15, 2008

Doa-Doa Dalam Sembahyang (Solat)

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيمِ



Salah satu cara untuk membolehkan seseorang Muslim itu mendirikan sembahyang (solat) dalam keadaan khusyuk (lupa dunia, ingat Allah) ialah dengan memahami setiap kalimah/ayat yang dibaca ketika melakukan solat itu. Oleh itu Pelajaran yang akan dibentang kali ini adalah khusus untuk mempelajari pengertian lafadz-lafadz yang selalu dibaca (secara umum) didalam solat selepas Takbiratul Ihram hingga tahyat akhir sebelum Salam.

Sebagaimana yang kita sedia maklum, Nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wa-sallam telah memerintahkan orang-orang yang beriman agar mengerjakan solat seperti beliau solat, sebagaimana sabdanya:

صَلُّوْا كَمَارَ أَيْتُمُونِيْ أُصَلِّيْ

"Solatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku solat". [H/R Bukhari, Muslim dan Ahmad.]

Adapun doa-doa didalam solat yang akan dibentangkan disini adalah berdasarkan hadis-hadis yang sahih sahaja.

TAKBIRATUL IHRAM ( تكبيرة الاحرام )
Menyebut AllahuAkbar ( الله اكبر ) itu dinamakan Takbir dan Takbir dipermulaan solat itu dinamakan Takbiratul Ihram.

Rasululullah (SAW) apabila berdiri untuk solat beliau terus berkata: "Allahu Akbar" dan beliau tidak berkata apa-apa sebelumnya (tidak melafadzkan Niat dengan lidah). Setakat ini penulis tidak ada maklumat tentang adanya ajaran Rasulullah atau Hadith Sahih yang menyebut Rasulullah (SAW) atau para sahabat, tabi'in dan Imam yang empat pernah melakukannya (melafadzkan Niat dengan lidah) semasa mereka hendak mendirikan solat.


DOA ISTIFTAH (IFTITAH)

Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam tidak pernah meninggalkan doa iftitah walaupun semasa mengerjakan solat sunnah. Ia menjadi kesempurnaan solat sebagaimana terdapat dalam sabda beliau:

لاَ تَتِمُّ صَلاَةٌ لاَحَدٍ مِنَ النَّاسِ حَتَّى يُكَبِّرَ وَيَحْمَدَ اللًّه جَلَّ وَعَـزَّ وَيُثْنِيْ عَلَيْهِ، وَيَقْرَأَ بِمَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآن

"Tidak sempurna solat seseorang sebelum ia bertakbir, memuji Allah 'Azza wa-Jalla, menyanjungnya dan membaca ayat-ayat al-Quran yang dihafalnya". [H/R Abu Daud dan Hakim, disahihkan oleh Hakim dan disetujui oleh Zahabi.]

Doa Iftitah yang lazim dibaca selepas Takbiratul Ihram adalah seperti berikut:-

وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ
حَنِيفًا مُسْلِمًا وَمَا اَنَاْ مِنَ الْمُشْرِكِينَ
إِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
لاَ شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ اُمِرْتُ وَاَنَاْ اَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ

[H/R Muslim dan Abu Daud]

Doa ini adalah bersumberkan Al-Quran [Surah Al-An'aam (6) : Ayat 79 dan Ayat 162-163]


Seterusnya sila hafalkan makna lafadz-lafadz berikut yang terkandung dalam doa tersebut:-

aku menghadapkan = وَجَّهْتُ


wajahku; diriku = وَجْهِيَ


kepada (Tuhan) yang = لِلَّذِي


telah mencipta Ia = فَطَرَ


langit = السَّمَاوَاتِ


bumi = اْلأَرْضَ


cenderung (tetap diatas dasar Tauhid); ikhlas; pasrah = حَنِيْفًا


(keadaan) berserah diri (sepenuhnya kepada Allah) = مُسْلِمًا


orang-orang yang musyrik (mempersekutukan Allah) = الْمُشْرِكِيْنَ


solatku = صَلاَتِيْ


ibadahku = نُسُكِيْ


hidupku = مَحْيَايَ


matiku = مَمَاتِي


semesta 'alam = الْعَالَمِيْنَ


tidak ada sekutu = لاَ شَرِيكَ


dan demikian itulah = وَبِذَلِكَ


aku diperintahkan = أُمِرْتُ


orang-orang yang menyerah diri (Muslim) = الْمُسْلِمِيْنَ



Setelah berjaya mengingati pengertian kalimah-kalimah diatas, sila terjemahkan dengan perlahan sehingga mahir, kemudian memperbaiki terjemahan dengan kata-kata tambahan yang terdapat dalam Bandingan Terjemahan dibawah ini.

BANDINGAN TERJEMAHAN DOA IFTITAH (diatas)

“Aku menghadapkan diriku kepada (Tuhan) yang telah mencipta Ia (akan) langit dan bumi dengan penuh keikhlasan (kepasrahan), (dalam keadaan) berserah diri (sepenuh hati kepada Allah) dan tiadalah aku daripada (termasuk) orang-orang yang mempersekutukan Allah. Bahawasanya, solatku, ibadatku, hidupku dan matiku (semata-mata) bagi Allah, Tuhan yang memelihara alam semesta, tidak ada sekutu bagiNya. Dan demikian itulah aku diperintahkan dan aku termasuk orang yang pertama-tama (menjadi) orang2 yang menyerah diri (Muslim)." [H/R Muslim dan Abu Daud].

Sila ambil perhatian sebenarnya ada bahagian kedua kepada hadits tersebut (dan elok dibaca jika telah berjaya menghafal dan faham akan maksudnya) seperti berikut:-

اَللَّهُمَّ أَنْتَ الْمَلِكَ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ. أَنْتَ رَبِّيْ وَأَنَاعَبْدُكَ
ظَلَمْتُ نَفْسِيْ وَاعْتَرَفْتُ بِذَنْبِيْ فَاغْفِرْلِيْ ذُنُوْبِيْ
جَمِيْعًا إِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ. وَاهْدِنِيْ لِأَحْسَنِ اْلأَخْلاَقِ
لاَ يَهْدِيْ لِأَحْسَنِهَا إِلاَّ أَنْتَ، وَاصْرِفْ عَنِّيْ سَيِّئَهَا
لاَيَصْرِفُ عَنِّيْ سَيِّئَهَا إِلاَّ أَنْتَ. لَبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ، وَالْخَيْرُ كُلُّهُ
بِيَدَيْكَ، وَالشَّرُّ لَيْسَ إِلَيْكَ. أَنَا بِكَ وَإِلَيْكَ، تَبَاركْتَ وَتَعَالَيْتَ
أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ

"Ya Allah, Engkau adalah Raja, tiada Tuhan (yang berhak disembah) kecuali Engkau. Engkau Tuhanku dan aku adalah hambaMu. Aku menganiaya diriku dan aku mengakui dosaku (yang telah ku lakukan). Oleh karena itu ampunilah segala dosa-dosaku. Sesungguhnya tidak akan ada yang mengampuni dosa-dosa melainkan Engkau. Dan tunjukkan aku pada akhlak yang terbaik, tidak ada yang akan menunjukkan sebaik-baik akhlak kepadaku melainkan Engkau. Hindarkan dariku akhlak yang jahat, tidak akan ada yang boleh menjauhkan aku daripadanya, melainkan Engkau. Aku penuhi panggilanMu dengan kegembiraan, dan aku mohon pertolonganMu, segala kebaikan ditanganMu, sedang segala keburukan tidak datang dariMu. Hanya yang terpimpin adalah orang yang Engkau beri petunjuk. Aku berada dalam kekuasaanMu dan kepadaMu (aku kembali). Engkau Yang Maha Mulia dan Maha Tinggi, aku mohon ampun kepadaMu dan aku bertaubat kepadaMu." [H/R Muslim dan Abu Daud]


Dalam pada itu kebanyakan Ahli Hadits memilih untuk membaca tasbih iftitah (sebelum membaca doa iftitah diatas) yang diriwayatkan dari Aishah (r.a.) seperti berikut:-

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، وَتَبَارَكَ اسْمُكَ، وَتَعَالَى جَدُّكَ، وَلاَ إِلَهَ غَيْرُكَ

"Maha Suci Engkau ya Allah, dan segala puji bagiMu, dan Maha Mulia (Berkat) nama-Mu, serta Maha Tinggi kekayaan dan kebesaranMu, dan (aku mengaku) tiada Tuhan yang berhak disembah selain Engkau." [H/R. Empat penyusun kitab Sunan, juga Abu Daud, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah.]


DOA KETIKA RUKU’

سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيْمِ

“Maha Suci Tuhanku yang Maha Agung”
(Boleh dibaca 1 atau 3 hingga 10 kali). [HR. Penyusun kitab Sunan dan Imam Ahmad, juga At-Tirmidzi]

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ

“Maha Suci Engkau, ya Allah! ya Tuhan kami, dan segala pujian bagiMu. Ya Allah! Ampunilah dosaku.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

سُبُّوْحٌ قُدُّوْسٌ، رَبُّ الْمَلاَئِكَةِ وَالرُّوْحِ

“Engkau, Tuhan Yang Maha Suci, Yang Maha Agung, Tuhan semua malaikat dan roh.” [HR. Muslim dan Abu Dawud]


DOA KETIKA BANGUN DARI RUKU’

سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ

“Semoga Allah mendengar pujian orang yang memujiNya.” [HR. Al-Bukhari dalam Fathul Baari]

رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ، حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ

“Wahai Tuhan kami, dan bagiMu segala puji, aku memujiMu dengan pujian yang banyak, yang baik dan penuh dengan berkah padanya.” [HR. Al-Bukhari]

اَللَّهُمَّ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ مِلْءَ السَّمَوَاتِ وَمِلْءَالاَرْضِ وَمِلْءُ مَاشِئْتَ مِنْ شَيْءٍ بَعْدُ

"Ya Allah! Ya Tuhan kami, bagi Engkaulah segala pujian yang sepenuh langit, dan sepenuh bumi dan sepenuh apa yang Engkau kehendaki sesudah itu".


DOA KETIKA SUJUD

سُبْحَانَ رَبِّيَ اْلأَعْلَى

“Maha Suci Tuhanku, Yang Maha Tinggi (dari segala kekurangan dan hal yang tidak layak).
{Dibaca 1 atau 3 hingga 10 kali) [HR. Para penyusun kitab Sunan dan Imam Ahmad juga At-Tirmidzi]

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ

“Maha Suci Engkau. Ya Allah, Tuhan kami, dan aku memujiMu. Ya Allah, ampunilah dosaku.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

سُبُّوْحٌ قُدُّوْسٌ رَبُّ الْمَلاَئِكَةِ وَالرُّوْحِ

“Engkau Tuhan Yang Maha Suci, Maha Agung, Tuhan para malaikat dan roh.” [HR. Muslim dan Abu Daud]


DOA KETIKA DUDUK ANTARA DUA SUJUD

رَبِّ اغْفِرْ لِيْ رَبِّ اغْفِرْ لِيْ

“Ya Allah, ampunilah dosaku, ya Allah, ampunilah dosaku.” (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah)

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ وَارْحَمْنِيْ وَاهْدِنِيْ وَاجْبُرْنِيْ وَعَافِنِيْ وَارْزُقْنِيْ وَارْفَعْنِي

“Ya Allah, ampunilah dosaku, berilah rahmat kepadaku, tunjukkanlah aku (ke jalan yang benar), cukupkanlah aku, jadikanlah aku sihat, berilah aku rezeki (yang halal) dan angkatlah derajatku.” [H/R Abu Awanah, Tirmizi, lbnu Majah dan Hakim]


TASYAHUD

Tasyahud yang diriwayatkan oleh Ibnu Mas'ud adalah lafadz tasyahud yang paling sahih dan disukai oleh para Ahli Hadits, iaitu:-

التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ، وَالصَّلَوَاتُ وَالطَّيِّبَاتُ، السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكآتُهُ، السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ
أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

“Segala kehormatan hanya milik Allah, juga segala ibadat dan kebaikan. Semoga kesejahteraan dilimpahkan keatasmu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya. Mudah-mudahan kesejahteraan dicurahkan atas kami dan keatas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang hak disembah melainkan Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu adalah hambaNya dan utusanNya.” [H/R Bukhari, Muslim, Abu Daud, dll.]

Namun, Tasyahud yang lazim kita baca ialah sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Abas, iaitu:-

التَّحِيَّاتُ الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ لِلَّهِ، السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكآتُهُ، السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ
أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهُ




MEMBACA SALAWAT NABI SETELAH TASYAHUD

Salawat yang paling sahih ialah seperti yang diriwayatkan oleh Ka'ab bin 'Ijrah, iaitu:-

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ، اَللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ

“Ya Allah, berilah rahmat kepada Muhammad dan keluarganya, sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada Ibrahim dan keluarganya. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Mulia. Dan berkatkanlah oleh Engkau (akan) Muhammad dan keluarganya, sebagaimana Engkau telah curahkan berkat kepada Ibrahim dan keluarganya. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Mulia.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim.]


DOA SETELAH TASYAHUD AKHIR SEBELUM SALAM

Setelah selesai bersalawat, mohonlah perlindungan atau membaca Ta'awwuz ( أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الْرَّجِيْمِ ). Sebahagian Ahli Hadits mewajibkan kita membaca do'a selepas Tasyahud Akhir sebelum Salam (sebagaimana yang diperintah oleh Rasulullah) iaitu memohonkan perlindungan dari empat perkara, yakni dari azab kubur, azab neraka, fitnah (ujian) hidup dan mati, dan dari fitnah (ujian) Dajjal, seperti berikut:-

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَمِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ، وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ

“Ya Allah, Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari siksaan kubur, siksa neraka Jahanam, fitnah kehidupan dan setelah mati, serta dari kejahatan fitnah Almasih Dajjal (perosak yang merosakkan segala kebajikan).” [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

Setelah selesai memohon perlindungan dari empat perkara itu, kita dibolehkan membaca sesuatu doa yang kita hajati sendiri kerana doa dalam solat lebih diperkenankan oleh Allah daripada diluar solat.

Maka diantara doa-doa yang diucapkan oleh Rasulullah diakhir Tasyahud sebelum salam ialah:-

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، وَمَا أَسْرَفْتُ وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّيْ. أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ

"Ya Allah! Ampunilah aku akan (dosaku) yang aku terdahulu dan yang aku kemudiankan, apa yang aku rahasiakan dan yang zahirkan, yang aku lakukan secara berlebihan, serta apa yang Engkau lebih mengetahui dari pada aku, Engkau yang mendahulukan dan mengkemudiankan, tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau." [HR. Muslim]

اَللَّهُمَّ أَعِنِّيْ عَلَى ذِكْرِكَ، وَشُكْرِكَ، وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

“Ya Allah! Berilah pertolongan kepadaku untuk menyebut namaMu, dan syukur kepadaMu dan ibadah yang baik untukMu.” [HR. Abu Dawud dan An-Nasai]

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ النَّارِ

“Ya Allah! Sesungguhnya aku bermohon kepadaMu, agar dimasukkan ke Surga dan aku berlindung denganMu dari Neraka.” [HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah]

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ ظَلَمْتُ نَفْسِيْ ظُلْمًا كَثِيْرًا، وَاِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ، فَاغْفِرْ لِيْ مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ وَارْحَمْنِيْ إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

“Ya Allah! Sesungguhnya aku telah menganiaya diriku dengan penganiayaan yang banyak, dan sesungguhnya tidak ada yang mampu mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau. Oleh itu, ampunilah dosa-dosaku dengan keampunan dari sisiMu, dan kasihanilah aku. Sesungguhnya Engkau, Engkaulah (Tuhan) Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim]


Perhatian:
Setahu saya (setakat ilmu yang ada pada saya) tidak ada dijumpai mana-mana hadits yang menggalakkan berdoa secara berjemaah selepas solat, melainkan berdoa bersendirian seperti yang diamalkan oleh Rasulullah, para sahabat dan tabi'in. Bahkan berdoa bersendirian ini digalakkan pada bila-bila masa sahaja mengikut keperluan seseorang itu.


WAJIB MENGETAHUI APA YANG DIBACA DAN KHUSYUK (KEHADHIRAN HATI) DALAM SOLAT

Firman Allah Ta'ala dalam Surah طه Ayat 14 :

وَأَقِمِ الصَّلاَةَ لِذِكْرِي

Mafhumnya: Dirikanlah olehmu akan solat untuk mengingatkan aku.

Dengan dalil dan keterangan ini diperintahkan kita khusyuk dalam solat, kerana terINGAT itu berlawan dengan LALAI, dan orang yang lali menafikan khusyuk. Maka orang yang lalai disepanjang solatmya tentu tidak dapat dipandang bahawa ia menDIRIkan sembahyang kerana mengingat akan Allah.

Surah الأعراف Ayat 205 :

وَلاَ تَكُن مِّنَ الْغَافِلِينَ

Mafhumnya: Dan janganlah engkau termasuk dari golongan orang-orang yang lalai.

Surah محمد Ayat 24 :

أَفَلاَ يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا

Mafhumnya: Mengapakah mereka tidak memahamkan Al-Quran, apakah hati-hati mereka berkunci.

Juga terdapat beberapa Sabda Rasulullah (SAW) berkaitan hal ini yang bermaksud:

"Sekiranya khusyuk hati dan jiwa orang itu, tentulah khusyuk segala anggota-anggotanya."

"Hanya solat itu mesti dilakukan dengan tenang dan merendah diri."

"Tiap-tiap solat yang tidak hadhir hati didalamnya, maka orang yang bersolat itu lebih cepat memperoleh seksa."

"Seorang manusia mendapat pahala dari solatnya sekadar yang dapat ia fahamkan."

Maksud dari perintah-perintah ini semestinya hendaklah kita pastikan berlakuya khusyuk dan kehadhiran hati sepertimana yang dinyatakan dalam Firman Allah Ta'ala Surah النساء Ayat 42 :

وَلاَ جُنُبًا إِلاَّ عَابِرِي سَبِيلٍ حَتَّىَ تَغْتَسِلُواْ

Mafhumnya: "dan janganlah kamu menghampiri (mengerjakan) solat sedang kamu dalam keadaan mabuk, kecuali kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu ucapkan."

Ayat ini menerangkan bahawa ditegah orang mabuk bersembahyang kerana mereka tidak mengetahui apa yang diucapkan. Tidak mengetahui apa yang diucapkan juga terdapat pada orang yang lalai, yang ingatan hatinya penuh dengan berbagai-bagai lintasan dan beranika rupa garisan.

Dikala membaca ayat-ayat Al-Quran dan dikala sembahyang hendaklah memahamkan bacaan-bacaan dan dzikir-dzikir yang dibaca, yakni dengan memerhatikan maknanya, kandungannya dan tujuan maksudnya.

Kita diperintahkan bersembahyang (bersolat 5 waktu sehari semalam) adalah untuk menghasilkan beberapa hikmat dan rahsia yang sangat perlu bagi kehidupan kita di alam dunia ini, diantaranya ialah:-

  1. Bagi mengingatkan kita kepada Allah.
  2. Bagi menghidupkan rasa takut kepadaNya.
  3. Membangkitkan rasa tunduk dan khusyuk kepadaNya.
  4. Menumbuhkan dalam lubuk jiwa rasa kebesaran dan ketinggian Allah.
  5. Mendidik kita menjadi orang yang tenang, orang yang dapat menghadapi segala kesusahan dan kesukaran dengan hati yang cekal.
  6. Menghilangkan sifat tamak dan haloba.
  7. Menegah dan mendinding manusia dari perbuatan keji, jahat dan mungkar seumpama tembok yang kokoh kuat antara yang bersembahyang itu dengan maksiat dan kederhakaan.

2 comments:

ina said...

terima kasih atas post ini. was searching on the internet for it. hanya tuhan yang dapat membalas jasa anda.

peace said...

sukron..